Selasa, 28 Mei 2013

Menikmati Legenda, Es Krim Ragusa Sejak 1932



Terima kasih…mau mampir baca blog saya.. :D

Sesi ini mau crita tentang isi perut ya guys,,ceilee..sesi kyak diskusi ajah.. Well it’s about ais klimm. Yup makanan termemorable didunia versi saya..hehehe. Ya gimana enggak es krim punya sejarah tersendiri bwat aku. Makanan yg berbahan dasar susu ini biasa dpake sebagai hadiah kalo juara kelas. Jadi dulu itu kalo tiap dapet rangking di kelas, ulang tahun dapet hadiahnya es krim. Maklumlah jaman itu es krim masih jadi favoritnya anak”. Tapi bwat aku sampe segede ini pun sekarang masih aja seneng banget kalo makan es krim. Bukan rasanya sih lebih ke “sensasi”nya .

Anyway,,kemaren aku diajakin makan es krim ama suami, katanya sih ini es krim pertama di Jakarta,  yang ngaku penggemar es krim  udah pernah denger donk ya....Betull “Es Krim Ragusa” namanya. Udah kebayang bakalan kayak makan es krim di Zangrandi Surabaya ato sejenis es krim OEN yang ada di Semarang, Jogjakarta, dan Malang. Yup es krim yg dibuat dengan cara tradisional, tanpa bahan pengawet ,platting yang menarik dan tempat makan yang vintage gitu.



Beneran aja begitu nyampe TKP langsung disuguhi toko es krim yang pengunjungnya sudah kagak sepi lagi. Es Krim Ragusa berada di JL. Veteran  daerah belakang Masjid Istiqlal Jakarta. Di jalan ini berjajar kuliner yang disuguhkan dengan nuansa tempo doeloe. Arsitektur bangunannya masih ala” belanda gitu, dengan menu menusantara hingga mendunia (ehh..Cuma tau dari papan nama restonya aja sih :P ) dan salah satunya es krim Ragusa ini.

Ini es punya cerita menarik bwat disimak. Begini kisahnya.. Nama RAGUSA berasal dari dua orang berkebangsaan Italia yang datang ke Indonesia taun 1930an.  Saat itu Luigie Ragusa dan Vincenzo Ragusa datang ke Indonesia berniat untuk belajar jahit menjahit. Pada suatu waktu mereka berkunjung ke Bandung, salah satu kerabat Ragusa yang memiliki peternakan sapi. Mereka melihat hasil susu yang melimpah kurang bisa dimanfaatkan. Kemudian muncullah ide untuk membuat olahan susu sapi tersebut menjadi es krim.


Pada tahun 1932 Ragusa mulai membuka kafe di pasar Gambir (Jakarta Fair). Karena dinilai tempatnya terlalu sepi dan hanya ramai setahun sekali, maka tahun 1947 mereka membuka kafe di JL. Veteran I no 10 Jakarta Pusat, yang menjadi pabrik sekaligus kafe sampai sekarang. Usaha es krim ini semapat pasang surut, dulu Ragusa pernah memiliki 20 outlet di seluruh Jakarta. Namun sekarang hanya tersisa 4 outlet saja. 

Betewe selain terkenal dengan sejarahnya es krim ini punya rasa yang ga kalah sama es krim jadoel lainnya. Manis legit gula asli dengan berbagai macam rasa buah. Kalo biasanya di kafe” es krim yang lain aroma buahnya nyegrak (menyengat), tapi tidak dengan Ragusa. Es krimnya lebih menonjolkan rasa, aroma buah ga begitu sih tapi begitu lumer dimulut kerasa bener buahnya. Konon mereka membuat dengan jus buah asli dan tanpa essence. Menarik dicoba kan teman.. :D

Pilihan menunya pun beragam, dengan berbagai macam ukuran scope.Banana split dan es krim spaghetti jadi menu andalan es krim Ragusa. Es krim yang dibentuk panjang mirip sama spaghetti ditaburin nogat sama sukade. Tutti Frutti sama Cazatta Sicilliana juga merupakan menu andalan sejak pertama berdiri. es krim yang berbentuk segitiga mirip cake. Ada juga beragam jenis es krim cup, mulai dari vanilla, coklat, strawberry, nougat, rum raisin, moka dan durian. Kata salah satu karyawan, es krim moka jadi favourit Pak Habibie loh. 


Kemaren aku nyobain Cazatta siciliana. Es krim ini polosan gitu, lebih mirip cake malah, tanpa topping dan platting yang biasa aja. But dari warnanya udah keliatan variasi rasanya, ada pink strawberry, hijau melon, putih vanilla, dan cho-cho-la-te. Belum lagi ada potongan” bolu gitu..hhmm..yummy..bwat menu yang ini katanya sih sering kehabisan stock, apalagi pas wiken” gini. Eniwei es krim Ragusa ini kagak pake bahan pengawet loh. Mereka memproduksi hanya untuk sehari itu aja. So pasti sehat kan matess…

Cazatta Siciliana

Beside that mas ganteng-ku pilih Banana split.. Es krim yang disajikan dengan pisang dibagian bawah dan tiga scope es krim ukuran medium. Ada cho-cho-la-te, kemudian vanilla dan pink strawberry . Si pink inilah yang bikin beda, di banana split lebih kerasa yoghurtnya..depend on me sih, kata si mas sama ajah.. hehehe.. Plattingnya cantik dengan siraman coklat  diatasnya, topping bubuk kacang serta taburan sukade warna warni. Dan tapinya, saya tidak suka pisang..trus kenapa??enggak,,nice to know aja sih.. :P

Banana split

Kipas angin tua, mesin kasir yang hampir berubah warna, foto-foto jaman dulu serta kursi anyamnya bikin kafe ini terkesan Old look. Sampe” waitersnya juga terkesan old look hihihi..but service tetep optimal guys. Belum lagi  iringan gitar pengamen tengah baya dengan lagu” jaman kompeni yang easy listening, menambah suasana kebawa Jadoel abiss..

Kafe ini tidak menyediakan menu selain es krim.Meby ini salah satu konsistensi menjaga orisinalitas produk kali yak. Tapi kalo pengen nyemil ga usah khawatir. Di depan kafe tersedia beberapa penjual gerobak, ada asinan bogor, sate ayam, otak-otak sma kue apaaa gitu. Tinggal pesen aja, bisa dimakan di dalem.. Seru deh pokoknya.. gimana..gimana..cozzy, rite?

Okay..udahan dulu yah ceritanya, besok kita makan” lagi..hohohho.
Bwat para penggemar es krim yg kebetulan di Jakarta boleh nyoba  loh,,recommended place and taste!!



Bwat suamiku Te-ri-ma-ka-sih ..lain kali lagi yaa.. :D



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar